Sony dan Fujitsu Akan Lakukan Uji Coba Blockchain untuk Integritas Catatan Pendidikan

Bitkece – Unit pendidikan multinasional Jepang Sony dan perusahaan layanan peralatan TI Fujitsu akan mencoba teknologi blockchain untuk meningkatkan integritas catatan kursus dan data kelas. Berita itu secara resmi dilaporkan dalam siaran pers dari Fujitsu hari ini, 27 Februari.

Pilot datang melalui usaha patungan antara Sony Global Education, Inc., Fujitsu Limited, Fujitsu Research Institute dan Human Academy Co., Ltd. – yang terakhir adalah sekolah bahasa untuk siswa asing di Jepang. Calon siswa asing yang berpartisipasi dalam uji coba blockchain akan menyelesaikan kursus, “Nihongo Dojo,” yang mempersiapkan mereka untuk lulus Nihongo Kentei, tes kecakapan berbahasa Jepang.

Platform Pembelajaran Digital

Untuk inisiatif bersama, Fujitsu akan menyediakan platform pembelajaran digital miliknya, dijuluki “Fisdom,” untuk siswa yang berpartisipasi. Raksasa IT ini juga akan menyediakan layanan cloud blockchain kepada Sony Global Education, yang akan digunakan untuk mensertifikasi dan mengelola catatan kursus dan data yang berkaitan dengan kinerja siswa.

Siaran pers menguraikan bahwa kursus Nihongo Dojo akan diambil melalui platform online Fidsom sebelum penerimaan siswa untuk program studi di luar negeri:

“Platform kursus [Fisdom] akan mengumpulkan data termasuk nilai tes, kemampuan percakapan Jepang, dan waktu belajar, dan menyimpannya di blockchain sebagai sertifikat. Human Academy […] akan dapat memahami kemampuan bahasa siswa secara akurat berdasarkan data yang sangat andal ini, dengan membandingkan data sertifikat pada blockchain dengan sertifikat pendidikan yang diajukan oleh calon siswa. ”

Dengan memungkinkan verifikasi keakuratan kemahiran bahasa yang diklaim siswa, solusi blockchain akan memungkinkan Human Academy “untuk mendukung mereka dengan pendidikan yang sesuai yang sesuai dengan tingkat keterampilan masing-masing setelah datang ke Jepang,” klaim siaran pers.

Fujitsu Research Institute akan berkontribusi pada uji coba dengan mengevaluasi kebutuhan lembaga pendidikan dan mengusulkan model bisnis untuk implementasi di masa depan.

Fujitsu mengatakan :

“Mempromosikan pemanfaatan blockchain di seluruh bidang pendidikan, dan bertujuan untuk masyarakat masa depan di mana data yang terkait dengan pembelajaran individu dapat dimanfaatkan dengan aman dan aman di luar kerangka perusahaan dan lembaga pendidikan.”

Pengumuman resmi Fujitsu hari ini mengkonfirmasi liputan sebelumnya dari outlet berita utama Jepang The Asahi Shimbun, seperti yang dilaporkan Cointelegraph pada 26 Februari.

Inisiatif pilot serupa untuk memanfaatkan blockchain untuk memerangi pemalsuan sertifikat pendidikan baru-baru ini diluncurkan oleh pemerintah Malta.

Selain itu, Januari ini, universitas Bahrain mengumumkan akan mengeluarkan ijazah tentang blockchain, dan di Amerika Serikat, Massachusetts Institute of Technology mengeluarkan sertifikat digital berbasis blockchain kepada lebih dari 100 lulusan sebagai bagian dari program percontohan pada musim gugur 2017.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *